Sri Sulandari, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Ngurah Rai