PERAN SUBAK BERSAMA PEMERINTAH PADA OPERASI DAN PEMELIHARAAN DALAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DISIMP II PADA DAERAH IRIGASI GADON DAS SUNGI DI KABUPATEN TABANAN

  • I Wayan Pasir Prodi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Ngurah Rai
Keywords: Peran Subak Gadon, Pemerintah, Operasi dan Pemeliharaan

Abstract

Pertanian di Indonesia khususnya di Bali semakin mengalami penurunan. Hal ini disebabkan oleh semakin berkurangnya lahan pertanian yang ada serta kondisi sarana dan prasarana pendukung pertanian yang mengalami kerusakan. Disamping itu juga kurangnya Peran Subak sebagai perkumpulan petani pemakai air (P3A) dan Pemerintah terhadap Operasi dan Pemeliharaan pada Jaringan irigasi  yang mengakibatkan terganggunya jaringan secara menyeluruh. Sehubungan dengan itu, salah satu kegiatan yang harus dilaksanakan adalah merehabilitasi Jaringan Irigasi di Wilayah Sungai Empas-Sungi khususnya pada Daerah Irigasi Gadon di Kabupaten Tabanan pada kegiatan DISIMP II (Decentralized Irrigation System Improvement Project in Eastern Region of Indonesia Phase II), yang bertujuan mengembalikan dan meningkatkan fungsi-fungsi fasilitas jaringan dan bangunan irigasi.

Penelitian dilakukan pada D.I Gadon Daerah Aliran Sungai Tukad Sungi dengan metode eksploratif, yaitumempelajari dan mengevaluasi mengenai DI Gadon pada Daerah Aliran Sungai Tukad Sungi, dengan cara melakukan wawancara terhadap anggota Subak serta  dinas-dinas terkait. Responden dipilih berdasarkan metode purposive sampling yang meliputi 73 responden. Analisis data dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif kualitatif.untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi Subak dan Pemerintahmenggunakan skalalikert, selain itu juga dilakukan analisis regresi linear untuk mengetahui peranan subak dan pemerintah terhadap operasi dan pemeliharaan pasca pembangunan insfrastuktur DSIMP II pada daerah irigasi gadon di DAS Sungi Kabupaten Tabanan.

Hasil analisis regresi menunjukkan bahwa Pemerintah memiliki peranan lebih besar yang ditunjukan dari niaistandarrizedcoefficient beta sebesar 0,499 (49,9%) dan diikuti oleh peran Subak/P3A sebesar 0,344 atau 34,4% terhadap Operasi dan Pemeliharaan. Sedangkan 15,7 % dipengaruhi oleh factor – factor yang belum diikutsertakan dalam penelitian ini. Pada penelitian ini Subak/P3A memiliki partisipasi atau peranan yang lebih rendah dibandingkan dengan partisipasi dari pemerintah. Hasil tersebut juga menunjukkan bahwa, peningkatan partisipasi pemerintah dan subak akan dapat meningkatkan kegiatan operasi dan pemeliharaan pada jaringan irigasi pasca Pembangunan Infrastruktur DISIMP II baik secara parsial ataupun secara simultan.

Published
2016-09-30
Section
Articles
Abstract viewed = 22 times
downloaded = 122 times